Warga Karangtengah Tolak Pembangunan Gudang Distributor

0
93 views

Laporan : Eka Rufa ||

BogorPolitan.com – Cianjur,

Warga Kampung Kabandungan, Desa Sindang Asih dan Kp. Salaawi, Desa Sukamanah, Kecamatan Karangtengah, Kabupaten Cianjur demo tuntut perusahan (proyek) PT Jessindo (distributor sembako) pergudangan, pukul 14.02 WIB, di Jalan Lingkar Timur (JLT), Senin (19/02/2024).

Krisna alias Kikiw (38) tokoh pemuda sekaligus koordinator lapangan (Korlap) warga Desa Sindang Asih meminta para pekerja di lokasi agar dihentikan karena warga meminta tuntutan dan keberatan terhadap proyek yang saat ini berjalan (dikerjakan).

“Intinya warga meminta agar semua kegiatan di lokasi secepatnya dihentikan, dikarenakan mereka belum mengantongi ijin lingkungan. Adapun permintaan warga adalah pembuatan jalan lingkungan yang menjadi akses warga dan Sumber Daya Manusia (SDM) warga asli putra daerah terutama,” harapnya.

Ada sekitar ratusan meter untuk pembuatan jalan penghubung untuk segera dibangun.

Hal sama diutarakan Kikiw, jelasnya permintaan warga ada daerah aliran sungai (DAS) ke sana. Nah! Bukan akses sebetulnya tapi dari pihak perusahaan tadi audensi mau ditampung dulu aspirasinya.

“Warga mengetahui proyek saat ini digeber itu sekitar dua hari. Nah! Sesudah beroperasi warga tahu begitu kang,” papar dia.

Melanjutkan, proyek sekitar satu minggu berjalan digeber saat ini. Kebijakan belum diberikan karena surat revisi dari pihak desa belum memenuhi syarat.

“Bila tidak digubris akan dilakukan penyetopan (dihentikan) dulu proyek saat ini digeber karena belum ada izin,” pungkasnya.

Terpisah, Iwan (40) salah satu perwakilan dari pihak perusahaan (proyek) galian pengurugan mengatakan, intinya warga menuntut terkait pekerjaan.

“Mereka minta dilibatkan itu saja. Sebetulnya simpel (gampang) tidak ada yang lain lagi, semua keluhan aja ditampung dan akan di sampaikan ke pemilik perusahaan proyek saat ini berjalan,” ujarnya.

Ditanya soal izin warga dan persyaratan lainnya, Iwan menjelaskan, kemarin pihak perusahaan bilang sudah ada. Tapi kebetulan owner lagi di luar negeri (jadi laporannya masih agak kesulitan) mungkin nanti menunggu pulang dulu.

“Menurut informasi sih itu sudah ada,” katanya, saat dikonfirmasi.

Iwan menyampaikan, pihaknya sebagai pekerja di lapangan menurut informasi dari pihak perusahaan sudah ada. Jadi walaupun belum melihat (bukti otentik) seperti apa begitu.

Diakhir, Iwan menambahkan poin penting supaya perusahaan ini bisa berjalan dan mungkin nanti ke depan akan mensejahterakan masyarakat sekitar.

“Adapun pihak perijinan satu atap ijin perusahaan tersebut hingga saat ini belum ada, jadi kalau bisa jangan sampai ada kegiatan terlebih dahulu, agar dalam pengerjaan nya tidak menjadi permasalahan di masyarakat,” tutupnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini