Rumah Santri Gelar Pembukaan Pengajian dan Halal Bihalal

BogorPolitan – Kab. Bogor,

Dalam rangka memperkuat agenda syiar dakwah, Rumah Santri adakan pembukaan Pengajian dan Halal Bihalal yang menjadi ajang silaturrahmi dan persatuan antar Kyai, Ustadz dan elemen masyarakat, Minggu 30/05/2021.

Ruhiyat Sujana yang juga Anggota DPRD Kabupaten Bogor, dalam sambutannya mengatakan, atas nama pengurus (Sekertaris Rumah Santri) mengatakan, kebersamaan menjadi target tujuan dari kegiatan yang digagas oleh rumah santri karena dengan bersama kita akan kuat maka kekuatan ini kita pergunakan dalam rangka penguatan syiar dakwah.

“Dengan kekuatan kebersamaan ini maka akan menebar syiar dakwah supaya lebih maksimal (membumi) dan dalam rangka membendung pemahaman-pemahaman yang menyimpang yang bertentangan dengan Ahlusunnah Waljamaah,” beber Ruhiyat yang biasa disapa Kang RS.

Dalam agenda Pembukaan dan Halal Bihalal Kang RS menambahkan, kita mengundang secara khusus BKSPPI dan Al Muawwanah, kami menganggap dua lembaga besar yang ada didaerah bogor ini sebagai orang tua dan guru kami karena perjalanan pembentukan rumah santri tidak terlepas dari dua lembaga besar tersebut.

“Proses awal silaturrahmi sebelum dideklarasikan wadah rumah santri para penggagas melakukan silaturrami (soan) kepada para kasepuhan bogor barat termasuk sepuh-sepuh dari BKSPPI dan Al Muawwanah maka dalam kesempatan Halal Bihalal ini waktu yang tepat untuk menggabungkan kekuatan wadah dakwah ini serta dipertemukan ditempat yang bersejarah (Pasarean) tempat dilahirkan para ulama dan pejuang (pahlawan),” tuturnya.

Sementara itu ditempat yang sama, Ustadz Dede Luthfi, sebagai Ketua Rumah Santri, memaparkan sekelumit sejarah perjalanan Rumah Santri.

Dirinya membeberkan perjalanan pembentukan Rumah Santri yang tidak terlepas dari sosok para ulama dan pahlawan diantaranya sosok KH. Sholeh Iskandar, KH. Choer Affandi dan KH. Ukon Bulqoeni sebagai sosok inspirasi bagi kami para penggagas walaupun mereka (Almagfiroh) sudah wafat tapi bara semangatnya masih hidup selain tiga sosok tersebut ada sosok-sosok yang lainnya.

“Diusia dua tahun lebih rumah santri berjalan, adapun kegiatan rutinnya diantara pengajian dua minggu sekali, program sosial dan program lainnya. Alhamdulillah banyak para kyai, ustadz dan tokoh masyarakat dan juga aparatur pemerintah dari RT/RW sampai Kepala Desa bergabung dan aktif,” jelasnya.

Ustadz Dede Luthfi Afifi sebagai ketua menambahkan bahwasannya rumah santri dibentuk atas dasar untuk membangun silaturrahmi antar kyai/ustadz agar terbangun kebersamaan dan keakraban dan sarana kajian ilmu serta dalam rangka memperkuat syiah dakwah dengan misi terbangunnya ukhuwah Islamiyah antar santri dan untuk membangun mental santri eleman masyarakat “Nyantrikeun Masyarakat” serta membumikan tradisi santri dalam balutan kebersamaan.

“Adapun lahirnya rumah santri dideklarasikan pada 22 Oktober 2019 bertepatan dengan peringatan hari santri nasional, diusia dua tahun lebih Alhamdulillah ratusan Pimpinan Pondok Pesantren sudah bergabung aktif hampir 500 lebih jamaah rumah santri,” tutupnya.

Share this:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!